Balada Kardus Beralaskan Koran

7/16/2011 06:31:00 PM

Sebagai anak kos, mau nggak mau dituntut aku, Briliani Dwi Harnawan Putri mesti dituntut buat memanfaatkan barang semaksimal mungkin. Nah ini, sedikit cerita soal faat - memanfaatkan barang, lebih tepatnya barang bekas !!! :D

Awal liburan aku putusin buat bikin wadah semacem rak gitu buat alat - alat makan aku di kos. Karena nggak ada dan sayang akan pengeluaran uang, aku bikin dari kardus terus aku alasin koran, sebut saja kardus beralaskan koran (KBK).

Gini - ini caranya adek - adek :D (emang gua kakak loee ?-,-) :



1. Siapkan peralatan : sebongah kardus, secuil koran dan sebilah pisau/gunting, jangan lupa lem atau plester kalo kepaksa nggak ada yaaa pake nasi :D haha
2. Silahkan sekreatif anda gimana , pokoknya maksimalkan fungsinyaa dah :D
3. Ini ini hasil karya aku :

ini ini KBK-ian :D
 
kotaknya dilapisi koran biar menyerap air, kotak kecil buat naruh sendok terys samping kotak kecil dipake buat tatakanmangkok/piring

Dari hasil itu, aku ngerasaaa bangga banget kayak pergi menuju rasi bintang paling jauh lalu terbang mengelilingi angkasa dan sebelum nyampe matahari meluncur bebas ke hatimu, halah -,-

Ternyata eh ternyata, tetangga depan rumahku mau nikah. Eh eh , bukan itu maksudnya ... Ternyata KBK-ku itu bikin ambigu orang - orang. Ada 3 masalah yang berkenaan sama KBK-ku, lebih tepatnya pengambilan tanpa iji si empunya ! :
1. Yang Pertamaa :
KBK-ku menghilang tiba - tiba. Aku udah marah - marah itu, padahal KBK aku sudah aku tempatkan pada tempatnya dan dijamin rapi. Aku teriak - teriak itu :
ian : KOTAAAAKku manaaaaaaaaaaaaaaaa >.<  ! Ibu mana kotakku ?
ibu : yaa aku nggak tahu to. Coba tanya yu Larmi, dibuang nggak.
ian : ahhh , yu marli wi !
ibu : coba dicari, nanti buat lagi kalo hilang.
ian : capeeeek, butuh waktu !
terpaksa dah aku nyari sampe kepelosok - pelosok rumah. Nasib, punya benda yang menurutku berharga tapi dimata orang SAMPAH ! Akhirnya, ketemu ! Dibawah meja keramik dapur yang diatasnya ada kompor gas. (nah loo -,-)
2. Yang Kedua
KBK-ku hilang lagi. Padahal ntu juga udah aku simpen, tapi dasar begonya aku yaa aku  simpen ke tempat awal pertama waktu hilang :D hihi . Nah ntu aku teriak - teriak sampe ingusku habis -apa hubungannya coba ?-  Setelah  muter - muter sampai ke Neptunus akhirnya ketemu juga. Untung ajeee aku nyelamatin tepat pada waktunya, kalo udah terlambat sedetik aja KBK ku udah berubah wujud jadi uang 500 perak :D
3. Yang Ketiga
KBK-ku bisa terbang ! Yaa , akhirnya hilang lagi hilang lagi. Sempet aku renungin, apa emang aku nggak jodoh sama KBK-ku ? Apa emang KBK-ku nggak pengen deket aku ? Apa dia nggak mencintaiku lagi ? -badalaaaaaaaaaaa-  Seperti kebiasaan aku, mulai lagi aku teriak - teriak dari siang sampai siangnya sampai siangnya lagi sampai siangnya lagi dan sampai seorang pria dewasa yang telah hidup bersamaku selama kurang lebih 16 tahun memberi tahu bahwa KBK-ku diatas lemari. gubraaaaaaaaak.

Ini dia ceritaku tentang kardus, bagaimana dengan kalian ? -,-
nb : sekarang KBK-ku udah nangkring diatas meja kecil di dalam kamar kosku. Warnanya cocok dengan benda - benda diatasnya, ku sebut benda itu mangkok, gelas, lunch box dan sendok.
nb nb : ini cerita paling aneeeeeeeeeeeeeeeh yang pernah aku buat.
nb nb nb : yang berminat KBK bisa pesen ke aku, dan dijamin bakal dapet bonus ..... UPIL !


You Might Also Like

0 comments

Subscribe by Email

Subscribe