Percakapan : Aku Kuliah Mau Ambil Apa ?

12/17/2011 02:22:00 PM

Sedikit penggalan percakapan antara aku dan ibu....

Ibu : Hasil nilai semester lima ini sudah keluar. Sekarang kamu tinggal nyiapin buat SNMPTN Undangan. Jadinya mau ambil apa udah manteb ?
Aku : Hmm, belum bu. 
Ibu : Ambil Kedokteran aja, eman - eman (sayang) nilaimu kalau bagus tapi enggak ambil kedokteran.
Aku : Aku pengennya jadi peneliti bu.
Ibu : Banyak jurusan yang bisa jadi peneliti kok.Kedokteran juga bisa jadi peneliti, TPHP (Teknologi Pangan dan Hasil Pertanian) bisa, MIPA bisa, farmasi bisa, apa gizi juga bisa.
Aku : Kalau aku pengennya peneliti pangan bu.
Ibu : Ya ambil  TPHP kayak ibu. Tapi eman - eman kalau kamu ke situ.
Aku : Lha kenapa eman - eman ?
Ibu : Ya eman - eman sama nilaimu. Sekolah nak ya ambil jurusan yang terbaik. Yaudah ambil KU UGM aja berani kok. Apa ambil KU UNS ?
Aku : Aduh, kalau KU UGM aku enggak berani bu. Kalo UNS, aku enggak mau sekolah di UNS.
Ibu : Berani wes ambil KU UGM.
Aku : Gini lho, aku itu pengennya langsung keterima di undangan bu. Kalau ambil KU UGM, berat. Kemarin aja enggak ada yang keterima dari sekolahku kecuali yang PBS. PBS itu yang bayarnya mahal.
Ibu :  Kalau sekolah itu ya ambil yang terbaik. Kalau cuma sekedar dapet ya kamu ambil filsafat langsung keterima.
Aku : Yaah masak filsafat -,-. Aku pengennya itu langsung keterima undangan bu. Nanti gara - gara aku ambil KU yang terlalu tinggi nilainya, malah aku jadi enggak keterima. Padahal temen - temenku yang lainnya pada keterima nak ya enggak enak bu. 
Ibu : Yaudah ikut yang tertulis. Kalau di kedokteran kamu enggak usah praktek enggak apa - apa. Jadi dosen sama peneliti juga bisa.


Bagaimana aku harus bilang ?
Ibu pengen banget aku ke Kedokteran. Sedangkan aku, sedikit ragu - ragu untuk melangkah ke sana.

Bisakah kalian membantuku ?

You Might Also Like

10 comments

  1. istikhoroh yan. denger apa kata mata hatimu :D

    BalasHapus
  2. “Dari waktu ke waktu Anda akan mengalami kebingungan dalam hidup. Itu adalah sesuatu yang normal dan alamiah. Tidak ada yang salah dengan kondisi bingung itu, Anda justru perlu lebih menikmati dan mensyukuri kondisi bingung itu. Kebingungan adalah ruang transisi sebelum Anda masuk ke ruang pemahaman (pencerahan) baru. Jangan bingung dengan kebingungan Anda. Nikmati saja.” (Erbe Sentanu).

    BalasHapus
  3. hmmm...ok jadi begini...aku cuma kasih gambaran sedikit...silahkan ambil kesimpulan sendiri...

    Jadi dulu kakaku...mbak dewi, dalam posisi yg sama...pinter...kelewat pinter lah, jauh sama aku, dan papaku bilang sama kayak ibumu...eman sama nilai yg bagus..fyi, mbak dewi itu maunya masuk farmasi *farmasi itu lama pendidikannya sama kayak kedokteran dan kesulitannya sama*...

    Mbak dewi, bukannya gak mau atau gak suka masuk kedokteran...cuma ragu2 saja...jadi bisa dibilang 50:50. setelah dibujuk akhirnya mau masuk kedokteran... setelah menjalani semester 1...akhirnya malah mbak dewi bersyukur masuk kedokteran...lebih bahagia... begitu

    Untuk yg masalah ujian masuknya...well aku gak ngerti snmptn undangan...karena waktu aku dulu gak ada...

    Jangan terhambat sama masalah yg begitu...temenku ada 2x tes masuk kedokteran UGM...akhirnya masuk juga di tes yg kedua...itu nunggu tahun yg berikutnya.

    btw, ragu ragunya kenapa sih?

    BalasHapus
  4. yep,

    tergantung dari pilihan hati kecil aja,
    dulu q pengen ke KU, tapi emang bukan jalan q ke KU. Daru UM UGM(dulu) sampe UM UNDIP tak jabanin, tapi hasilnya belum ada. sempet stres mikirnya, tapi dalam hidup masih ada plan B.

    komputer, my second choice. kenapa komputer, ya karena dari prospek kerja masih banyak. awalnya g nyaman ikut kuliah komputer, tapi lama kelamaan enak juga, gak perlu buku, cuma modal flashdisk sama ballpoint.hehe :)

    dari komputer juga q bisa dapet duit pas kuliah (jualan software)hehehe,

    jadi kesimpulannya, putuskan menurut keinginan hati dan jangan lupa membuat plan B.

    BalasHapus
  5. @Jati . iyaa, terimakasih atas nasihatnyaa :)
    @MAsGandi . hmm . rada ragu apa aku kuat dan mampu di sana :)
    @maschap . huuuu , tak aamiin-in aja lah , hihi
    @masRofiq . iyaaa . plan B ! :)

    BalasHapus
  6. eh, gak sengaja aku baca ini yan. boleh komen yah? :)
    Dlm hatimu tu kamu pengen gak di KU? kalo ada keinginan walaupun sedikit dimantepin aja. Trus berusaha, emang sih kalo undangan butuh banyak2 berdoa.
    Dan kalau di survey sebenernya peluang masuk KU ugm lebih banyak di jalur tulis sih.hehe
    jgn lupa tuh plan B nya :D

    Trus masalah kamu ragu mampu atau nggak kuliah nya, itu urusan belakangan. yg penting ketrima dulu. Ntar kalau udah masuk kamu bakal ngerasain atmosfer kuliah di KU yg bikin kamu belajar terus.haha
    Soalnya emg lingkungan murid2nya dah kayak gitu. Apalagi kamu orangnya kan rajin. jadi gak usah khawatir gak mampu. Nanti lama2 juga terbiasa kok.

    BalasHapus
  7. HMMM, klo aku bilang sih kamu mampu :), temenku ada yg namanya azrul...dia orangnya cengengesan, tapi dia bisa tuh masuk kedokteran...uda S.Ked tepat waktu, gak lama tapi gak cepet...tepat waktu 4,5 tahun... :), beneran deh ini anaknya santai sekali, seneng banget nge game *korbannya adalah laptop ku T.T*

    Bayangin dia yg orangnya santai aja bisa kok, yg penting itu ada dijalani apa adanya...itu kata azrul... :)

    BalasHapus
  8. terimakasih yaah mas @GANDI, @DZERLIN . terimakasih buat semangatnyaaa, terimakasih buat nasihatnya :)
    akan saya pikirkan terlebih dahulu, banyak - banyak berdoa minta petunjuk sama Allah.
    bismillah ..

    BalasHapus
  9. Hmmm.. aku yg baca jg jd ikut bingung yan :D
    Menurutku pilih dokter aja yan. Sayang bgt orang pintar sprti kamu nggk jd dokter. Hanya saran
    :D

    BalasHapus
  10. haha.. galau mania nih...
    ayok ayok semua jurusan itu baik, tergantung dari kitanya..
    semua jurusan jadi terasa ringan, terasa enak, terasa santai kalo kita bawaannya enak.
    feelnya dimana.. asal berusaha fokus dan maksimal pasti berprestasi kok. mau di TPHP ya gak masalah, mau di KU kenapa enggak?

    tapi kalo emang kamu mau bener2 total kuliah.. mendingan ambil KU. masa depan cerah, bisa bahagiain ortu juga. di ridhoin ortu itu kunci utama dalam semua hal...

    asalkan fokus dan serius, serius tapi fun pasti enteng..

    semangaaat
    (kayake aku udah telat deh komen beginian)

    BalasHapus

Subscribe by Email

Subscribe